Assalamualaikum..
Mari kita sama-sama bermuhasabah diri sambil kita bersantai..

“Setiap yang berlaku kepada kita, ada hikmahnya.. Hanya Allah tahu apa yang terbaik untuk kita…”

Janganlah kita sentiasa merungut, sebaliknya kita haruslah bersyukur walau apa pun perkara yang terjadi.. Sesungguhnya, Allah tahu apa yang terbaik.. Teruskan berdoa supaya apa yang akan kita dapat adalah yang terbaik untuk kita..

Bagaimana hendak menerima dengan ikhlas? icon smile Ikhlas Memberi Ikhlas Menerima... Sukarnya memberi jawapan yang tidak mungkin kita bisa gambarkan dengan kata-kata, mahupun dengan pelbagai lakaran. Ikhlas hanya menjadi pengetahuan Allah yang Maha Mengetahui. Ikhlas itu diibaratkan seekor semut hitam yang berada di atas batu yang hitam di waktu malam yang hitam dan gelap.

Ikhlas ke tak ni? Kita sering mempersoalkan ikhlas orang lain kepada kita, tanpa kita mempersoalkan keikhlasan diri kita dalam menerima. Kita sering menyusahkan diri kita memikirkan keikhlasan orang lain. Kenapa kita tidak menyusahkan diri kita memikirkan keikhlasan diri kita? Pada hemahnya itu lebih bermanfaat kerana suatu kebaikan atau sebaliknya sebenarnya hadir dari diri kita sendiri.

Ikhlas ialah amalan yang semata-mata mencari keredhaan Allah s.w.t., tanpa dicampuri dengan tujuan dunia. Dengan memberi maksud ikhlas itu adalah hasil pembenihan daripada pentauhidan yang sempurna. Juga seiring dengan keikhlasan itu suatu amalan yang benar juga soleh.

Sebagaimana firman Allah yang bermaksud: surah al kahfi:110

‘Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku hanyalah manusia seperti kamu diwahyukan kepadaku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang Satu; oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya.”‘

Sesungguhnya tanpa kita sedar ikhlas dalam menerima, membantu orang lain mendapat ganjaran dengan amalan kebajikannya.
“Ala, seposen jer…hehehe..siapa tahu sepuluh sen yang ada membuahkan suatu hal yang lebih manis dan lebih nikmat.” Bak kata orang, sentimental value..huh :p…..” Siapa tahu waktu itu ikhlas dengan nilai sepuluh sen itu capaiannya maksimum. Dan siapa tahu ikhlas penerimaan sepuluh sen itu capaiannya juga maksimum. “Amalan yang paling baik ialah yang paling ikhlas dan yang paling benar.” begitu satu kata2 yang pernah aku terbaca pada suatu ruangan. Amalan yang ikhlas hanya kerana Allah dan amalan yang benar adalah amalan yang seiring dengan sunnah dan syara’……

Wallahu’alam, walau bagaimana pun tangan yang memberi LEBIH BAIK dari tangan yang menerima dan marilah sama2 kita berusaha mendidik nilai keikhlasan dalam diri kita…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s